KU DE TA – Nongkrong menikmati Sunset di Bali

Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

KU DE TA. Sebuah nama yang tidak asing bagi komunitas pergerakan dalam dunia per-Politik-an. Menurut Wikipedia, arti Kudeta (dari bahasa Perancis: coup d’état, pukulan terhadap negara) adalah sebuah “penggulingan kekuasaan” atau “penggambilalihan kekuasaan” secara paksa, biasanya secara keras oleh golongan tertentu dalam sebuah negara – selalunya berasal dari militer (tentara) daripada sipil.

KU DE TA

Nama Kudeta tersebut menjadi kontradiktif ketika saya memasuki sebuah restoran di kawasan Jl. Laksamana, Seminyak, Bali. Nama restoran itu ya KU DE TA. Sebuah restoran mewah dipinggir pantai Seminyak (masih satu garis lurus dari pantai Kuta – Bali) yang asik untuk nongkrong menikmati suasana bule, hedonisme, pantai, dan sunset.

Restoran ini bukanlah tempat favorit saya untuk nongkrong, tapi berhubung dikasih pilihan tempat meeting oleh pelanggan, ya ho oh saja. Sebelumnya, pelanggan kasih 2 pilihan, OBC (Ocean Beach Club) atau KU DE TA, saya pun pilih KU DE TA berhubung sebelumnya sudah pernah meeting di OBC. Sayang, belum bisa menulis tentang OBC, sebuah restoran besar di pinggir jalan pantai Kuta. Padahal asik juga disana.

Mulai jam 4.30 sore, kita asik diskusi tentang website nya sambil nyeruput jus mangga, lebih sehat daripada wine yang diseruput oleh pelanggan hehehe. Diantara waktu 2 jam diskusi, saya sempatkan potret-potret dan amati lagi situasi didalam KU DE TA. Tempat nya nyaman, ramai oleh bule, kursinya sofa dan meja dibuat berjejer dalam ruangan semi terbuka, sehingga hembusan angin pantai bebas menampar kulit. Musik nya campuran beraliran blues, house music inspiration moment, pop, classic dan hiphop berdentum tidak terlalu keras. Jadi diskusi jadi enak tanpa gangguan suara ramai, beda dengan OBC. Jika pengunjung ingin jalan-jalan, bisa langsung jump ke pasir pantai di depannya.

Sunset di KU DE TA Sunset di KU DE TA

Terlihat berbagai ras manusia ada disana, termasuk 1 ras ndeso, ya saya. Mayoritas sih bule. Dan akhirnya sunset itu datang, tanpa menyiakan momen yang ada, jepret-jepret sana-sini. Setelah puas, sayapun pamitan undur diri ke pelanggan, tapi akhirnya lagi-lagi tidak bisa menolak ajakan selanjutnya, yaitu dinner. Dasar ndeso, ya menganguk saja tanda sepakat 100%. Akhirnya saya disodorin menu, tapi pelanggan tadi cerita soal Sushi masakan Jepang dan keluarga itu berencana untuk memesan satu paket Sushi agar bisa dibantai bersama-sama. Dia menanyakan kepada saya, apakah suka dengan Sushi, dan lagi-lagi ndeso itu muncul. Ho oh sir … La wong mereka dah merencanakan mo makan Sushi, klo saya pesan pecel lele kan lucu. Tapi pecel lele beneran tidak tersedia di KU DE TA sana. :bentur:

Dinner di KU DE TABiasanya sehabis makan, saya selalu suka seruput es teh atau teh hangat. Nikmat. Tapi kali ini, saya lagi-lagi tidak berkutik untuk menerima kucuran minuman spesial dari dia. Sebelum mengucurkan wine, dia semangat sekali cerita soal asal-usul wine yang dipesannya itu. Imported from Tasmania, Australia, bla bla bla. Duh, mo pesan jus semangka urung. Ya deh sir … dasar mental hedonis :party:

Tapi lagi-lagi, ini soal kebiasaan saja sih. Karena belum terbiasa dengan hal diatas, jadi rasanya aneh dan saya paksa-paksakan saja untuk masuk ke liang mulut,  sehingga perut ini rasanya semakin membesar saja dan … kepala terasa pening puyeng-puyeng enak … ketawa ketiwi … Halaaaaah. Merinding disko, Ndesonya kumat.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Bagikan Yuk


18 Comments

  1. fenny October 12, 2008 at 11:48 pm

    jadi mabok ala ndesonya kumat lagi? ngomong’e kapok kapok, eh sik gelem… sampeyan ancen mental hedonis *cocok*

    kapan2 nang kudeta bareng mas, soale itu tongkrongan favorit konco2ku jaman kuliah ahahaha… *tapi lumayan nguras kantong, podo karo The Ocean Beach Club karo Rosso Vivo*

    Reply

    Hendra W Saputro Reply:

    Hiaaaaa … saya gak minta kok, la wong ditawarin. La kengken neh ? Baju hedonis tak copot kok fen. Ya wes, ayo nongkrong bareng. Biar kantong nya nggak terkuras, aku akan bawa bungkusan pecel lele dari luar saja ya :zzz: disana pesen es janggelan aja :hihi:

    Reply

  2. fenny October 13, 2008 at 2:04 am

    wahh mbok ya jangan terang2an gitu klo mo bawa pecel lele… bisa kok irit, kita makan dulu sampe kenyang, sampe sana tinggal pesen lemon tea sambil nongkrong berjam2… :top: pas kuta karnival tuh bisa ngabur wakakakakakka *intip2 anak2 bbc lainnya* :ohno:

    Reply

    Hendra W Saputro Reply:

    Maaf, niat Anda sudah tidak baik dek fenny. Saya tidak ikut. Lebih baik saya nongkrong di nasi tempong banyuwangi saja. Es teh cuma serebu + nongkrong berjam-jam dengerin ibu penjual curhat :hihi:

    Reply

  3. devari October 13, 2008 at 2:46 am

    nanti kopdaran disana. seru tuh kayaknya 🙂

    Reply

    Hendra W Saputro Reply:

    Saya setuju. Kita akan buat proposal kopdar dan kirimkan ke bli devari :metal:

    Reply

    devari Reply:

    wakssss dan CC ke bose JerukBali dot net :top:

    Reply

  4. i wayan muliawan October 13, 2008 at 5:33 pm

    hahahahaaaa… klo aq mah, abiz makan di kudeta, muter2 bentar, laper dikit, langsung mampir nang pecel lele. sikaaaaattttttttt… klo ga gitu, ga iso turu bro! (maklum, wong ndeso juga wakakakaaakkkk…) PEACE!

    Reply

    Hendra W Saputro Reply:

    Bener bro, apalagi kondisiku skr lagi flu, jadi untuk sementara memanjakan tubuh, biar sehat lagi. Dinihari, sekitar jam 2, muter-muter di hayam wuruk, cari pecel lele, berhubung blum ada yg buka (podo mudik kabeh) akhirnya nyikat nasi padang. Wuuenak tenan. Memang lidah orang indonesia ya .. ndeso, sampai titik akhir makan-pun jemari ini terkulum-kulum, dijilat-jilati hahahaha.

    Reply

  5. pande ndak baik October 13, 2008 at 8:41 pm

    SePertinya ada bau-bau PrOyek Baru nih… sniff sniff …. 😀

    Reply

    Hendra W Saputro Reply:

    Proyek irigasi yang ‘mangkrak’ dan diserahkan ke saya. Duh :bentur: Joking bro ..

    Reply

  6. Putu Adi October 14, 2008 at 11:34 pm

    Setiap pulang dari resto mewah itu hati saya pasti berteriak ” Selamat Datang Kemiskinan!” , abisss..muahal bow.. :bentur:

    Sekarang ga berani lagi kesana, nyonyah kerja beberapa meter dari tempat ini, bahkan cuma terpisahkan oleh lahan kuburan di utara tempat ini. Berabe juga kalo ketahuan ber-hedonis ria. 😀

    Reply

    Hendra W Saputro Reply:

    Dompet saya malah isinya ribuan saja bli. Hanya cukup utk beli bensin hahaha. Klo kena bule, bisa ber-hedonis-ria :metal:
    Klo mo kesana lagi ya nyonyanya diajak bli. Jangan lupa kontak anak-anak BBC yah. Tapi sebelum masuk, kita bantingan dulu hehehe, syukur-syukur Bli Adi yang sapu semuanyah.

    Reply

    Putu Adi Reply:

    Saya sapu semuanya pak Hendra, jangan khawatir, tapi tunggu adsense saya berjumlah 4 atau 5 digit dulu ya :D:

    Masih syukur bawa dompet, saya malah modal KTP ajah. :bentur:

    Pak Hendra emang jagonya kocak, saya suka ngakak kalo baca tulisannya. :top:

    Reply

  7. aRcheZ March 18, 2009 at 6:28 pm

    kL BKn Di Ku De Ta, BraRTi Ga MniKmaTi SunSeT DunKz…

    Reply

  8. villas in seminyak March 18, 2009 at 8:55 pm

    Mas, saya ikut nimbrung ya.
    menurut saya mas ini beruntung wong saya lahir di bali saya blm pernah masuk KUDETA paling2 cuma berani lewat depannya aja. :ohno:

    Reply

  9. kemeja wanita murah May 25, 2010 at 9:14 am

    :top: success yeah..

    Reply


Leave A Response