Pendidikan Politik untuk Anak

Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Seorang anak kecil bertanya pada ayahnya, “Ayah, dapatkah kau jelaskan apakah politik itu???

Ayah berkata, “Nak, aku akan menjelaskan seperti ini:
Aku adalah pencari nafkah bagi keluarga, jadi sebutlah aku KAPITALISME.
Ibumu, dia adalah pengatur keuangan, sehingga kita sebut dia PEMERINTAH.
Kami disini untuk memenuhi kebutuhanmu sehingga kau kita sebut RAKYAT.
Bibi pembantu kita anggap sebagai BURUH.
Sekarang adikmu yang masih bayi, kita sebut dia MASA DEPAN.

Sekarang pikirkanlah hal ini dan pertimbangkanlah apakah ini masuk akal bagimu.
Anak tersebut masuk ke kamarnya dan memikirkan apa yang barusaja dikatakan, ayahnya.

Tengah malam, dia mendengar adiknya menangis, lalu dia bangun dan, memeriksanya, dan dia menemukan adiknya basah kuyup dan kotor karena adiknya, pipis dan buang air besar.

Anak itu lantas pergi ke kamar orang tuanya dan, melihat ibunya sedang tidur nyenyak dan mendengkur. Dia tak ingin membangunkan, ibunya, karenanya, ia pergi ke kamar pembantu. Pintunya terkunci, dan dia, mengintip dari lubang kunci dan melihat ayahnya sedang bercinta dengan si, pembantu. (Wew)

Dia menyerah dan kembali ke kamarnya.

Pagi berikutnya, anak kecil itu berkata pada ayahnya, “Kurasa sekarang aku, mengerti apa itu politik.”.

Ayah menjawab, “Bagus, Nak, ceritakan padaku pendapatmu tentang politik.”

Si anak segera menjawab, “Ketika Kapitalisme sedang memanfaatkan Buruh, Pemerintah tidur, Rakyat terabaikan dan Masa depan berada dalam kesulitan besar.

Cerita diatas terpublikasi dalam milis Bali Blogger Community.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.
Bagikan Yuk

banner 4 dongkrak
Banner 1
Banner 2
banner 3

6 Responses to “Pendidikan Politik untuk Anak”

  1. Putu A.G.S Says:

    Hwahahahah…. cara praktis mengajarkan dan cara praktis mengambil kesimpulan….
    *ampe lupa bilang salam knal.. 🙂

    Reply

  2. andry sianipar Says:

    Salam super-
    Salam hangat dari pulau Bali-
    semangat selau ya…
    :bukan: :bukan: :bukan:

    Reply

  3. suite Says:

    Wah bagus juga tuh, tp apa gak terlalu dini?

    Reply

  4. ivan fauzi Says:

    :bentur: :bentur:

    yap BAGUS….
    tp klo di pikir hampir mirip dengan sebenarnya ya
    kapitalisme memanfaatkan buruh hahahahaha… :top:

    Reply

  5. arcthir mhd Says:

    huahahahaa humor yang cerdas mas, salut :top:

    ^:)^ :))

    Reply

  6. andre Says:

    hahahahahah,mantap2 emang pas dengan keadaan skrng>>>

    Reply

DoFollow Comments - Be wise yah - Leave a comment below


Chat with me